Jangkar Jepang Rusak Setelah Membaca Berita Tentang Putin Menghormati Pasukan yang Mengawasi Pembantaian Bucha

Jangkar Jepang Rusak Setelah Membaca Berita Tentang Putin Menghormati Pasukan yang Mengawasi Pembantaian Bucha

 

Seorang pembaca berita Jepang mogok secara langsung saat membaca sebuah cerita bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin menghormati tentara yang mengawasi pembantaian Bucha. Pembaca berita, yang diidentifikasi sebagai Yumiko Matsuo dalam video yang beredar di media sosial, mengungkapkan kekesalannya atas berita tersebut.

Ms Matsuo menjadi kewalahan dengan emosi ketika dia membaca sebuah baris yang mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin memberikan penghargaan kepada pasukan karena menjadi “model peran” untuk “operasi militer khusus” negara itu di Ukraina.

Dalam sebuah video yang diposting di Reddit, dia terlihat berhenti sejenak sambil menahan air mata. Ms Matsuo menenangkan diri sebelum menyelesaikan segmennya.

“Masih banyak warga sipil yang terjebak di bunker. Maafkan saya, permisi …” kata Matsuo sambil tiba-tiba berhenti selama siaran langsung, menurut Daily Mail . Setelah mengambil napas dalam-dalam, dia melanjutkan: “Perang Ukraina telah memasuki fase baru …”

Pengguna di Reddit memuji keberanian pembaca berita, dengan salah satu dari mereka mengatakan, “Bagi orang Jepang untuk menunjukkan ini di depan umum adalah masalah besar.”

 

“Pergi untuk menunjukkan seberapa dalam semua ini beresonansi pada tingkat jiwa yang dalam. Kami semua merasakan kemarahan yang benar dan ingin saling melindungi,” tambah pengguna lain.

Beberapa pengguna mengatakan mereka juga menangis dan merasakan hal yang sama seperti Ms Matsuo.

Awal pekan ini, Putin memberikan gelar kehormatan “Pengawal” kepada Brigade Senapan Motor Pengawal Terpisah ke-64 yang dituduh Kementerian Pertahanan Ukraina melakukan kejahatan perang di Bucha. Dalam surat yang ditandatangani, Putin mengucapkan selamat kepada unit tersebut karena “melindungi kedaulatan Rusia” dan menyatakan bahwa unit tersebut bertindak dengan “kepahlawanan dan keberanian yang besar”.

Pernyataan lengkapnya berbunyi, “Melalui tindakan yang cerdik dan berani selama operasi militer khusus di Ukraina, staf unit menjadi panutan dalam memenuhi tugas militer, keberanian, dedikasi dan profesionalisme.”

Bucha adalah salah satu kota yang paling parah terkena dampak invasi Rusia. Setelah pasukan Rusia meninggalkan wilayah itu untuk berkumpul kembali untuk serangan baru, orang Ukraina menemukan kuburan massal. Sebuah misi pemantauan hak asasi PBB, yang mengunjungi kota dekat Kyiv, mengatakan bahwa 50 warga sipil telah tewas di sana, termasuk dengan eksekusi singkat.

Anda mungkin juga suka...